:: " WAHAI ANAK KESAYANGANKU, BERTAQWALAH KAMU KEPADA ALLAH WALAU DI MANA SAHAJA KAMU BERADA. DAN JANGAN SESEKALI KAMU MENYEKUTUKAN ALLAH DENGAN SESUATU YANG LAIN " ::

Facebook Badge

About Me

My photo
Cukuplah hanya ku katakan bahawa cita-citaku menjadi seorang isteri yang solehah dan menjadi ibu yang berpegang teguh kepada agama Allah dan Rasul-Nya.. Melahirkan generasi al-Quran yang berguna kepada agama, bangsa dan negara.

Ayah Ibu

Ayah Ibu

Kakak

Kakak

Abang Ngah

Abang Ngah

Adik

Adik

FALSAFAH RAMADHAN

Friday, August 5, 2011

0 comments

SELAMAT DATANG WAHAI RAMADHAN! Bulan yang mulia penuh keampunan dan ganjaran. Di dalamnya ada lailatul qadar. Diturunkan padanya al-Quran. Disyariatkan dengannya ibadah ‘Siyam’; menahan diri dari makan, minum dan syahwat sepanjang siangnya. Bertuah lagi beruntung mereka yang memanfaatkan bulan ini untuk mencapai maghfirah. Celaka dan rugilah bagi sesiapa yang mendapat Ramadhan tetapi mensesiakannya. Itulah doa makhluk yang dicipta hanya melakukan ketaatan semata-mata; Jibril alaihis salam. Ia diaminkan pula oleh sebaik-baik makhluk pernah dicipta, Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Oleh itu, mari kita berpuasa! Ya, berpuasa dalam erti kata yang sebenar. Menahan diri dari makan, syahwat dan segala yang menghanguskan pahala puasa. Menahan hati, perasaan dan pemikiran dalam erti kata mengawal semua itu dari memfokuskan perkara negatife, lucah dan tidak berfaedah. Seterusnya berpuasa anggota dari menyentuh, merenung, mendengar, melangkah dan merasa perkara yang waima ia halal di luar musim Ramadhan. Itulah dia puasa.

Siyam; Mendidik hati dan anggota meninggalkan aktiviti noda dan yang mendatangkan dosa. Apabila sudah mula meninggalkan dosa, maka dengan izin Allah jalan berbuat pahala itu akan semakin terbuka. Ketika itu, rebutlah! Kautlah! Aplikasikan segala peluang untuk mencapai sasaran yang sebenar difardhukan ibadah siyam; puasa. Allah Taala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (١٨٣) البقرة

183. Wahai orang-orang Yang beriman! kamu Diwajibkan berpuasa sebagaimana Diwajibkan atas orang-orang Yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Selain itu,pada ibadah puasa itu juga terkandung hikmah dan falsafah bagi yang memikir. Antaranya seperti:

IBADAH ITU HANYA UNTUK ALLAH TAALA

Jika kita perhatikan rukun Islam yang lima, semuanya adalah perintah melakukan perbuatan ibadah kepada Allah. Ketika mana Allah Taala berfirman,

ِ إِنَّ الْحَسَنَاتِ يُذْهِبْنَ السَّيِّئَاتِ (١١٤) هود

114. Sesungguhnya amal-amal kebajikan (terutama sembahyang) itu menghapuskan kejahatan.

Termasuk juga di situ ialah kalimah لا إله إلا الله . Rasulullah sallallahu alaihi wasallam pernah berpesan kepada Abu Zar Al-Ghiffari,

يا معاذ ! اتقِ الله , وخالِقِ الناسَ بخُلُقٍ حسَن وإذا عَمِلْتَ السيئةَ فأَتْبِعْها حسنة قال: قلتُ: يا رسول الله! ألا إله إلا الله من الحسنات ؟ قال: هي من أكبر الحسنات .

Wahai Muaz! Bertaqwalah kepada Allah. Gaulilah orang lain dengan akhlak yang baik, dan apabila kamu melakukan dosa, segeralah ikutinya dengan kebaikan. Aku bertanya, wahai Rasulullah, adakah la ilaaha illa llah termasuk dalam amal kebaikan? Rasulullah menjawab: Ia adalah antara amal kebaikan yang paling besar.

Ibadah solat pula ibarat dari perintah Allah Taala supaya kita melakukan qiam, rukuk, sujud dan sebagainya. Ibadah zakat pula manifestasi dari arahan mengeluarkan sejumlah harta untuk Allah setelah cukup syarat-syaratnya. Ibadah haji memerintahkan kita agar mengumpulkan rezeki dan tenaga halal, berjalan mengelilingi kaabah, melontar batu dan lain-lain lagi.

Keempat-empat rukun tadi dalam bentuk perintah. Berbeza dengan ‘siyam’. Ia melarang daripada perkara yang halal, haram dan makruh; makan, jima’ dan segala yang menghapuskan pahala. Mengapa Allah tidak mensyariatkan semua ibadah itu dengan perintah sahaja? Mengapa ada juga perintah berbentuk larangan seperti larangan makan ketika berpuasa ini? Sebenarnya, itulah hikmah Siyam. Ia mengajar umat Islam agar berbuat dan tidak melakukan sesuatu ibadah itu mestilah hanya dan untuk Allah Taala semata-mata.

MAHABBATULLAH

Ibu bapa yang normal tidak akan sanggup membiarkan anak mereka kesusahan, kelaparan, dan kelelahan. Namun, malangnya masyarakat hari ini apabila golongan yang melakukan zina, melahirkan dan membuang bayi itu dilihat semakin hari semakin bertambah, Sungguh, kewarasan itu semakin hilang dalam suasana masyarakat hari ini.

Orang yang mempunyai mental dan pemikiran sihat tidak akan membiarkan orang lain mendapat kesusahan, apatah lagi jika orang itu ada hubungan kekeluargaan dengan mereka. Seorang ibu tidak akan berdiam diri apabila anaknya menangis di tengah keenakan tidur manusia kerana hendak makan, minum, susu dan sebagainya. Akan diusahakan jua. Ayahnya pun sama akan digagahkan juga. Apatah lagi melihat anaknya tidak bermaya, lesu dan letai. Itulah murninya kasih sayang manusia sesama mereka. Kayu ukur kita ialah yang lapar diberi makan, dan yang letih itu disuruh berehat.

Justeru, mengapa pula kita diperintah supaya berlapar? Berdahaga dan menyekat keinginan nafsu dalam ibadah “siyam” ? Tidakkah itu bertentangan dengan kayu ukur kita tadi; tidak murni dan tidak normal; benarkah demikian?

Atau ia sebenarnya lambang kasih sayang juga. Cinta dari Allah kepada hambanya. Jika begitu, maka kayu ukur kita tadi telah salah. Atau macam manakah solusinya? Sebenarnya kayu ukur kita tidak bersalah. Yang tak betul ialah ia digunakan untuk menyukat kasih sayang Allah Taala pula. Sedangkan namanya kayu ukur manusia. Dalam menghitung kasih sayang Allah, kita perlu mengguna pakai pembaris yang diberikan olehNya sahaja. Sabda Rasulullah sallallahu alaihi asallam yang bermaksud:

“ Sesiapa yang berpuasa satu hari di jalan Allah, nescaya Allah akan jauhkan mukanya daripada api neraka sejauh tujuh puluh tahun.”

“Puasa adalah perisai. Sedekah akan memadamkan kesalahan seperti air memadamkan api dan begitu juga seorang lelaki yang bangun di pertengahan malam.”

“Sesiapa yang tidak meninggalkan percakapan dusta dan terus mengamalkannya, maka Allah tidak berhajat agar dia meninggalkan makanan dan minumannya(yakni berpuasa).”

“Sesiapa yang memberi makan orang yang berpuasa, dia akan mendapat pahala sepertinya dan ia tidak akan mengurangkan pahala orang yang berpuasa itu walau sedikit.” Hadis ini dipopularkan oleh YB Senator Dato’ Doktor Johari Mat dengan istilah Takaful Ramadhan. Suatu projek pelaburan Rabbani yang sangat menguja dan menguntungkan semua! Cubalah!

Namun awas,

“Sangat malang, orang yang berkesempatan melalui Ramadhan tetapi tidak diampunkan dosanya.” Ingatlah juga kepada firman Allahdalam surah al-Baqarah ayat ke 185 yang bermaksud:

“ Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran bagimu.”

Kalau fakta dalil yang ada sukar difahami kaitannya maka cuba perhatikan pula kajian dan penemuan berikut:

1. Penurunan Berat Badan

Ini dapat membantu individu yang mengalami berat badan berlebihan atau obes untuk menurunkan berat badan mereka dengan cara yang sihat dan murah. Bagi pesakit diabetes dan tekanan darah tinggi pula, ini dapat menurunkan paras tekanan darah serta kandungan gula mereka dengan lebih baik. Penurunan berat badan daripada amalan puasa Ramadan adalah berbeza dengan amalan crash diet atau cara diet untuk menurunkan berat badan lain seperti langsung tidak makan nasi (hanya minum air). Penurunan berat badan dengan berpuasa selalunya lebih stabil di mana pesakit tidak mengalami masalah kenaikan berat badan secara mendadak sekiranya seseorang berhenti puasa.

2. Mempercepat Proses Pemulihan

Ketika berpuasa, penggunaan tenaga diarahkan dari sistem penghadaman ke sistem-sistem lain seperti penyembuhan, imun atau metabolisme badan. Manakala, proses penggantian tisu yang rosak menjadi bertambah baik hasil proses pembentukan protein sintesis yang semakin berkesan yang disebabkan oleh antibodi badan yang lebih teratur. Pembentukan protein yang lebih efisien akan menghasilkan sel-sel serta tisu yang lebih sihat. Kajian turut mendapati berlaku penurunan suhu badan dan kemerosotan kadar asas metabolisme badan ketika berpuasa menjadikan badan menyimpan lebih tenaga.

3. Solat Tarawih Memetabolismekan Makanan

Cantik sekali apabila bulan puasa turut diiringi dengan sembahyang sunat tarawih pada sebelah malamnya. Ianya membantu memproses makanan yang dimakan ketika berbuka untuk digunakan sebagai tenaga (sehingga 200 kalori). Di samping itu, ianya juga bertindak sebagai satu cara senaman yang ringkas dan baik untuk menguatkan sistem kardiovaskular (jantung dan aliran darah).

4. Mendisiplinkan Diri Agar Berhenti Merokok

Amalan puasa juga dapat melatih diri meninggalkan amalan yang kurang baik seperti mengurangkan nikotin yang berbahaya di dalam tubuh perokok. Ketika siang hari, perokok boleh meninggalkan rokok kerana terpaksa berpuasa manakala pada malam hari, perokok boleh meninggalkan rokok kerana takut akan kemudaratan kesihatan seperti penyakit kanser paru-paru, sakit jantung dan penyakit sekatan pernafasan.

5. Allan Cott, M.D.

Seorang pakar dari Amerika Syarikat, telah menghimpun hasil pengamatan dan penelitian para ilmuwan berbagai negara, lalu menghimpunnya dalam sebuah buku Why Fast iaitu berbagai hikmah puasa, antara lain: a. To feel better physically and mentally (merasa lebih baik secara fizikal dan mental).
b. To look and feel younger (merasa lebih muda).
c. To clean out the body (membersihkan badan)
d. To lower blood pressure and cholesterol levels (menurunkan tekanan darah dan kadar lemak.
e. To get more out of sex (lebih mampu mengendalikan seks).
f. To let the body health itself (membuat badan sihat dengan sendirinya).
g. To relieve tension (mengendurkan ketegangan jiwa).
h. To sharp the senses (menajamkan fungsi sense).
i. To gain control of oneself (memperolehi kemampuan mengendalikan diri sendiri).
j. To slow the aging process (memperlambat proses penuaan).

ebook fast

Sejak zaman dulu puasa dipakai sebagai pengubatan yang terbaik seperti kata Plato bahwa puasa adalah untuk mengubati sakit fizikal dan mental. Philippus Paracelsus mengatakan bahwa “Fasting is the greatest remedy the physician within!”

Puasa sudah diakui menjadi penyembuh terhebat dalam menangani penyakit, bahkan di Amerika ada pusat puasa yang diberi nama “Fasting Center International, Inc”, Director Dennis Paulson yang berdiri sudah sejak 35 tahun yang lalu, dengan pesakit dari 220 negara. Yang mencadangkan Puasa dalam:
(1) program penurunan berat badan,
(2) mengeluarkan toxin tubuh,
(3) puasa dapat memperbaiki energy, kesehatan mental, kesehatan fisik dan yang paling terpenting meningkatkan kualiti hidup.

Sayangnya Allah kepada kita sehingga tidak cukup dengan segala rezeki dan kekuatan yang diberi kepada kita, Allah menunjukkan pula jalan kejayaan, ketaqwaan dan kesihatan. Salah satu daripada jalan itu ialah ‘Siyam’. Cinta Allah kepada hambaNya menjadikan mereka suci, bertambah baik dan elok.

Namun tidak semua akan berjaya mendapat mahabbah qudus ini. Hanya yang terpilih sahaja. Oleh itu marilah kita lipatgandakan usaha serta strategi agar yang terpilih itu ialah kita!

Rujukan:

1. Puasa dan Ramadhan, Jabatan Hal ehwal Agama Islam Negeri Kelantan

2. Kertas Kerja Hukum Semasa Berkaitan Puasa, Abu Anas al-Madani@Dr Basit Abd Rahman

3. Pidato persediaan menyambut Ramadhan:

YB Senator Dato’ Doktor Johari Mat, Ketua Eksekutif KIAS

Al-Fadhil Dr Nasr Said Abdul Maqsud, Universiti al-Azhar.

4. Laman sesawang:

http://www.tranungkite.net/v10/modules.php?name=News&file=article&sid=7162'

http://pmr.penerangan.gov.my/index.php/penafian/450-puasa-dari-sudut-perubatan.html